Yuk dipilih bajunyaa kakaak!!

Picture

Pagi ini ketika jalan pagi sama si fatih, saya ketemu anak tetangga, lg lari-larian abis mandi. Trus ibunya cerita kalau si anak ini walaupun baru dua tahun udah bisa milih baju sendiri. Walau pilihan saat itu baju atas loreng loreng dan rok bunga, si anak seneng, si bunda yang terlihat ga seneng malah, maklum ibunya nih freak matching. Dari situ saya teringat anak bisa memilih loh. Self reminder juga buat sayah yang freak matching baju anak juga..hahahaha. Ya pasti akan datang masanya si fatih milih mau pk baju apa. Gapapa nak, pilih apapun boleh asal jangan minta pake rok sama bandana ya, jangan ya nak kamu kan cowooo.

Sadar ga sih. kebanyakan orang tua itu sering keblablasan loh milihin apapun buat anaknya hingga sampe jodoh pun dipilihin. 

contoh :

anak : mama, aku mau tas warna abu-abu itu !

mama : nak, kayanya bahannya kurang bagus deh..mmmm..gimana kalo tas warna hijau yang itu

anak : hmm..yaudah de

……

lain kesempatan

mama : nak, kamu maunya sepatu yang mana sih?

anak : yang ini ma (sambil menunjuk sepatu pink ngejreng dengan bunga kriwil2 *haha..khayalan aneh*)

mama : duh, kamu nih ababil banget deh..yang item ini aja ya sayang, lebih netral, kamu kan mau pake ke sekolah

anak : yaudah deh 

…….

another events

anak : mama, aku mau beli baju 

mama : oh yauda..sini coba..yang mana

anak : (menunjukkan pilihan baju)..ini ma, pilih A atau B

mama : mmm..ga ada yang bagus nak..eh yang itu aja (menunjuk ke arah rak yang lain)..kayanya yang itu lebih bagus.

Kasihan sekali ya si anak ini. Kelak pada masa dewasa, anak ini akan menjadi orang yang peragu dan tidak berani mengambil keputusan. Karena apa apa selalu dipilihkan oleh orangtuanya.

Tugas orang tua memang mengarahkan anak, terutama untuk hal hal yang prinsip seperti urusan akhirat. Tapi bukan berarti kita mengekang mereka. Selama itu bukan hal yang prinsip, bebaskan anak memilih apa yang dia suka. Misalnya memilih pakaian, sepatu, dsbm Meski mungkin semacam sakit mata kalo liat pilihan anak yg emang belom ngerti ya, at least anak belajar memilih. Apalah artinya matching kl anaknya ga bahagia..hehehe.

Dear moms, bukan berarti yang menurut kita baik juga baik untuk anak kita. anaklah yang akan menjalani pilihan itu, bukan orang tua. jadi, sebagai orang tua, kita wajib memberi tahu pendapat kita menurut pengalaman kita. tapi juga harus terbuka dengan pemikiran anak kita. ingat, kalau anak hidup di jaman yang berbeda dengan orangtuanya. mereka lahir dan dibesarkan berbeda, dengan pola pikir yang berbeda, dengan tekanan yang berbeda. jadi, yang dibutuhkan bukan ceramah ala gaya jaman dulu “kalo dulu mah jaman abi dan ummi umur segini udah bisa..blablablabla..”..menurut saya udah ga jaman tu„karena beda dong jamannya.

kadang pilihan anak ga selalu salah. kita ga akan pernah tau mana yang bener. toh dalam hidup ini yang mutlak cuma tiga menurut agama saya. jodoh, rejeki, sama kematian..yang lainnya mah selalu bisa dilihat dari sudut pandang yang berbeda.

ga ada salahnya memberi anak kebebasan untuk memilih, selama masih dalam batas dan norma yang benar. berani memilih akan membuat anak berani mengambil keputusan dan akhirnya menjadi pengendali hidupnya. toh, hidup adalah pilihan dan siapa yang tidak membuat pilihan untuk dirinya, akan dikendalikan oleh orang lain seumur hidupnya. amit amit deh, 

kalau anak salah dalam mengambil keputusan gimana? nanti ini, nanti itu, nanti anu..blababla..banyak lah..tapi prinsipnya gini ya..kalau mereka pernah salah„mereka tahu kalau mereka salah„dan seterusnya akan belajar untuk lebih bijak dalam mengambil keputusan..saya tidak ingin anak saya kelak menjadi seorang pengecut yang hanya mengekor orang lain untuk berani mengambil keputusan..tidak apa apa sesekali salah..wong nabi juga pernah salah toh =D..hehehe

making choice, making life..

dr. Rara Pramudita

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *